Maju Pariwisata Gorontalo dari Hiu Paus

Maju Pariwisata Gorontalo dari Hiu Paus

Senyum sumringah menghiasi wajah Wakil Gubernur Provinsi Gorontalo Idris Rahim. Dengan penuh semangat, ia menceritakan bahwa sektor pertanian dan perikanan sudah tak lagi cukup membuat provinsi di bagian utara Pulau Sulawesi itu mampu menjadi tenar di antara provinsi-provinsi lain. “Kami mencari program lain dan ternyata sektor pariwisata bisa,” katanya semalam saat peluncuran iklan bertema pariwisata produk Kuku Bima Energi (KBE) dari Sido Muncul di Jakarta.

Gorontalo, kata Idris, adalah provinsi belia. Usianya baru 15 tahun. Laman resmi provinsi itu, gorontaloprov.go.idmenunjukkan bahwa provinsi itu mengandalkan pertanian padi dan palawija. Sentra padi terbesar di provinsi itu adalah Kabupaten Gorontalo. Luasan panen padi dan palawija lebih dari 25.000 hektare. Sementara, jumlah penduduk Provinsi Gorontalo mendekati angka 1,5 juta jiwa. Luas Provinsi Gorontalo adalah 12.435 kilometer persegi.

Gorontalo juga mengandalkan sektor perikanan baik air tawar maupun air laut. Sebagian besar produksi perikanan dihasilkan oleh perikanan darat dengan cara budidaya. Produksi budidaya perikanan sebesar 129.820,5 ton atau sebesar 62,9 persen dari keseluruhan produksi ikan di tahun 2011 yaitu sebesar 206.189,5 ton.

Hiu paus

Idris Rahim dalam sambutannya mengatakan hiu paus di  Desa Botubarani Kecamatan Kabila Bone, Kabupaten Gorontalo, memang menjadi daya tarik tersendiri. Binatang dengan nama latin Rhincodon typus datang ke perairan di desa tersebut untuk mencari makan. Hiu paus memakan plankton.

Sementara itu, Direktur Marketing PT Sido Muncul Tbk Irwan Hidayat yang hadir dalam kesempatan itu mengatakan hiu paus menarik perhatian pihaknya lantaran hewan itu terlihat jinak saat didekati warga yang berenang di dekatnya. Irwan takjub akan perilaku hiu paus. “Padahal ukurannya besar,” kata pria berkacamata itu.

Irwan mengaku keunikan hewan dengan kulit berwarna tutul itulah yang membuat pihaknya membuat iklan bertema pariwisata itu. “Orang Indonesia harus tahu kalau hiu paus itu ada di Gorontalo,” katanya lagi.

Lebih lanjut, Idris Salim menambahkan, hiu paus memang menjadi inspirasi maju bagi Gorontalo. “Iklan Kuku Bima Energi ini menjadi promosi gratis bagi Gorontalo,” kata Idris sembari menambahkan bahwa selain promosi, pembenahan sektor pariwisata di Gorontalo mencakup juga sarana dan prasarana serta aksesibilitas menuju objek-objek wisata.

Dalam kesempatan itu, salah satu pelaku usaha pariwisata kelahiran Gorontalo, Meity Amelia menambahkan bahwa kuliner Gorontalo juga mesti diperkenalkan ke seluruh Indonesia sebagai data tarik pariwisata. Menurut Meity, mayoritas kuliner Gorontalo adalah makanan berbasis ikan.

Catatan dari laman antaranews.com menunjukkan bahwa wisata hiu paus diresmikan oleh Gubernur Gorontalo Rusli Habibie pada April 2016. Saat ini, ada sekitar 18 ekor hiu paus yang acap bertandang ke perairan desa tersebut

Sumber Berita :http://bisniskeuangan.kompas.com/

Leave a Reply

© 2017 All rights reserved. Dinas Pariwisata Provinsi Gorontalo 
Layout dan design by Iswan Febriyanto

  • Wisata Alam
  • Wisata Sejarah
  • Wisata Religi
WHAT'S HAPPENING
  • Berita
  • Event
  • Tips & Trik
WHAT'S HAPPENING
  • Destinasi
  • Wisata Alam
  • Wisata Sejarah
  • Wisata Religi
  • Paket Tour
%d bloggers like this: